Tukak lambung adalah istilah umum yang mencakup tukak lambung dan tukak duodenum. Merokok, asupan kafein (teh / kopi) yang berlebihan, alkohol, rempah-rempah yang berlebihan, stres dan pereda nyeri seperti aspirin dapat menyebabkan atau memperburuk tukak lambung.

Dalam Ayurveda, tukak lambung diistilahkan sebagai “Parinaam Shool”, yaitu nyeri yang dirasakan pada waktu tertentu setelah konsumsi makanan. Teks Ayurveda selanjutnya membaginya menjadi jenis yang berbeda, sesuai Minyak Herbal Rumahan dengan dosha utama yang terpengaruh, dan pengobatan juga disarankan sesuai dengan itu. Jadi, dalam jenis “Vata”, enema obat minyak Til (Wijen), minyak Bala (Sida cordifolia) dan minyak Mahanarayan (terutama mengandung Asparagus racemosus) direkomendasikan. Pembersihan ringan disarankan dalam jenis “Pitta”, menggunakan Aragwadh (Cassia fistula), Draksha (Vitis vinifera), Amalaki (Emblica officinalis) dan Nishottar (Operculina turpethum). Pada tipe “Kaphaj”, muntah yang diinduksi dianjurkan menggunakan jus tebu atau air garam.

Penting untuk dicatat bahwa “detoksifikasi” di atas tampaknya lebih sesuai dalam kondisi hiperasiditas atau “Amla-Pitta”, di mana perbaikan pasti biasanya terlihat dengan prosedur yang disebutkan di atas. Ini sebaiknya dihindari pada pasien yang dikonfirmasi dengan, atau memiliki riwayat medis yang sangat sugestif ulkus peptikum, karena risiko perforasi dan komplikasi lain yang kecil tapi pasti.

Ayurveda memiliki pengobatan oral yang spesifik dan sangat efektif untuk tukak lambung. Beberapa obat yang Distributor Grosir Reseller Suplier Minyak Kutus Kutus terkenal adalah: Shankh Bhasma, Praval Panchamrut, Kamdudha dan Sutshekhar Rasa. Obat-obatan herbal yang diketahui efektif dalam kondisi ini adalah: Amalaki (Emblica oficinalis), Guduchi (Tinospora cordifolia), Yashtimadhuk (Glycerrhiza glabra), Saariva (Hemidesmus indicus), Usheera (Vetiveria zizanoides), Bhunimbadi (terutama mengandung Andrographis paniculata) rebusan) dan Patoladi (terutama mengandung Trichosanthes dioica) qadha. Biasanya, kelegaan lengkap diperoleh dalam jangka waktu empat hingga delapan minggu.

Untuk mencegah gejala kambuh, pasien selanjutnya diobati dengan Shatavari (mengandung terutama Asparagus racemosus) Ghruta, Panchatikta Ghruta, Pippali (terutama mengandung Piper longum) Ghruta dll. Pada pasien yang sulit disembuhkan, pengobatan total mungkin perlu diulang sampai sembuh total.

Cara terbaik adalah menghindari penyebab yang diketahui menyinggung atau memperburuk. Diet gandum, nasi, kacang-kacangan, gula, madu, kushmand (melon labu putih), padwal (labu runcing), bhendi (jari ibu), labu botol, kelapa, dadim (delima) dan susu dianjurkan. Til (wijen), gram hitam, kulith, bawang putih, cengkeh, yogurt, produk makanan pedas, goreng dan fermentasi sebaiknya dihindari.

Ulkus Peptikum – Pengobatan Herbal Ayurveda

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *